Pelatihan K3

Pembentukan gas hidrogen di pabrik asam sulfat adalah fenomena yang dikenal dan merupakan hasil dari korosi bahan logam pada kondisi tertentu. Kondisi tersebut sangat dipengaruhi oleh konsentrasi Asam Sulfat dan suhu. Sebagai hasilnya, terjadi ledakan campuran gas hidrogen dan oksigen dari proses gas yang berpotensi terjadinya ledakan gas hidrogen.
Selama beberapa tahun ini dilaporkan beberapa insiden karena gas hidrogen, kebanyakan terjadi di sistem absorbsi intermediate, konverter ataupun di sistem penukar panas (heat exchanger). Pada umumnya insiden terjadi saat perbaikan (maintenance) atau setelah aliran gas berhenti. Dalam semua kasus masuknya air menyebabkan konsentrasi asam turun sehingga terbentuk gas hidrogen. Pada kebanyakan kasus masuknya air diabaikan atau tidak diperhitungkan dan langkah-langkah mitigasi tidak disiapkan. Hal inilah yang menyebabkan keparahan kerusakan fasilitas pabrik.
Dari latar belakang permasalahan di atas beberapa hal yang harus dipertimbangkan untuk mencegah terjadinya bencana besar sebagai berikut :
Dasar teori terjadinya insiden hidrogen
Desain pabrik dan peralatan ataupun modifikasi
Pelaksanaan Operasi dan Perbaikan.

Resiko terjadinya ledakan gas hidrogen pada dasarnya disebabkan beberapa faktor yaitu :

PELATIHAN K3

Berikut ini kami punya Tips Membeli Tabung Pemadam Yang Asli. Alat pemadam kebakaran atau tabung pemadam api adalah kebutuhan yang tidak dapat kita hindari dalam perindustrian dikota – kota besar, sehingga banyak bermunculan tabung pemadam api dengan berbagai merk dan berbagai kualitas.

Diantara tabung pemadam api yang beredar  di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi – cikarang, tidak bisa terjamin mana produk tabung pemadam api yang asli dan mana produk yang palsu sehingga  kita harus lebih teliti lagi dalam mencari supplier tabung pemadam api yang benar.

Tips Membeli Tabung Pemadam Yang Asli

 

PELATIHAN K3


Keselamatan kerja listrik adalah keselamatan kerja yang bertalian dengan alat, bahan, proses, tempat (lingkungan) dan cara-cara melakukan pekerjaan. Tujuan dari keselamatan kerja listrik adalah untuk melindungi tenaga kerja atau orang dalam melaksanakan tugas-tugas atau adanya tegangan listrik disekitarnya, baik dalam bentuk instalasi maupun jaringan.

Pada dasarnya keselamatan kerja listrik adalah tugas dan kewajiban dari, oleh dan untuk setiap orang yang menyediakan, melayani dan menggunakan daya listrik.    Undang undang no. 1 tahun 1970 adalah undang undang keselamatan kerja, yang di dalamnya telah diatur pasal-pasal tentang keselamatan kerja untuk pekerja-pekerja listrik.

Penyebab utama kema

PEMALSUAN PRODUK LISTRIK

Kenapa di butuhkan sebuah pelatihan k3 listrik...

Setiap tahun, pemalsuan produk listrik dengan merek terkenal terus meningkat. Pemalsuan tersebut sangat mempengaruhi kemampuan alat, termasuk keselamatan konsumen, diperkirakan 5 persen sampai 7 persen dari perdagangan dunia. Pekerja yang bekerja dengan atau sekitar peralatan listrik sering menemukan produk listrik palsu tersebut.

Oleh karena itu, penting bagi para pekerja untuk memahami bahaya yang produk listrik palsu dapat menimbulkan dan bagaimana untuk menghilangkan dari tempat kerja. Mengetahui bagaimana untuk mengingatkan pihak yang berwenang dan produsen asli dapat membantu untuk mencegah perangkat yang berpotensi berbahaya tersebut

produk listrik palsu, bany

Tips Keselamatan & Kesehatan Kerja

 

Keselamatan & kesehatan kerja merupakan faktor yang sangat penting, bahkan harus menjadi prioritas dalam menjalankan pekerjaan. Ini berlaku terutama pada karyawan yang punya pekerjaan berisiko tinggi, seperti di sektor pertambangan, konstruksi, manufaktur, warehouse,transportation dan sejenisnya.

  • Desain area kerja yang aman.

Keselamatan harus direncanakan dalam area kerja Anda dari awal. Bagaimana mesin diposisikan, dimana bahan yang dipentaskan, bagaimana produk mengalir dari satu proses ke proses berikutnya. Merancang area kerja dengan keselamatan sebagai perhatian utama akan menghasilkan tempat kerja yang aman, efisien dan produktif.

  • Menjaga area kerja yang bersih.

Wilayah kerja yang paling produktif yang bersih, rapi dan terorganisir. Tidak hanya akan Anda menghapus banyak bahaya dari area kerja dengan menjaganya agar tetap bersih, tetapi Anda juga akan menyediakan lingkungan kerja yang lebih produktif bagi karyawan Anda.

  • Libatkan karyawan Anda dalam perencanaan keselamatan.

Tidak ada staf yang tahu lebih banyak tentang potensi bahaya di lantai produksi Anda dari karyawan sendiri. Dapatkan masukan dari mereka dan mengikuti saran mereka untuk mendapatkan informasi hal yang berhubungan dengan keamanan & keselamatan di daerah kerja mereka bukan mengandalkan peralatan perlindungan pribadi untuk menjaga kesehatan mereka.

  • Memberikan instruksi kerja yang jelas.

Pastikan karyawan Anda tahu persis apa yang Anda harapkan dari mereka dengan menyediakan pelatihan yang menyeluruh dan jelas, petunjuk tertulis. Meskipun mereka harus dibuat sadar akan masalah keamanan, program keselamatan yang efektif jauh melampaui daftar hal-hal yang tidak boleh dilakukan. Bila Anda mendokumentasikan proses kerja Anda, pastikan bahwa Anda menyertakan petunjuk keselamatan dasar bahwa setiap pekerja membaca dan mengakui.

  • Fokus upaya keselamatan Anda pada masalah yang paling mungkin.

Pelanggaran keselamatan yang paling sering adalah bukan yang paling bahaya, mereka biasanya sering terkena dampak bahaya justru dari hal yang kecil,seperti punggung tegang dari menggunakan teknik mengangkat yang buruk atau menolak untuk menggunakan mengangkat membantu peralatan.

  • Dorong karyawan Anda untuk memberikan masukan apa saja kekurangan dalam hal keselamatan di tempat kerjanya ke tingkat atas/manajemen.

Keselamatan adalah keinginan setiap orang, karyawan Anda harus secara aktif didorong untuk membawa semua jenis kekhawatiran keamanan kepada manajemen, hal ini dibudayakan agar sekecil apapun yang menimbulkan dampak pada keselamatan segera diketahui dan diperbaiki untuk mencegah hal yang besar dikemudian hari.

  • Bagi bagian managerial sebaiknya sering melihat dan belajar bagaimana setiap karyawan melakukan pekerjaan mereka. Meskipun Anda mungkin telah mendokumentasikan prosedur yang tepat untuk setiap stasiun kerja, pekerja yang berbeda dapat melakukan bahkan pekerjaan yang sama dengan dokumen yang bervariasi. Perhatikan bagaimana karyawan anda melakukan pekerjaan mereka untuk melihat apakah mereka, melakukan prosedur yang ada atau mereka mengambil jalan pintas pekerjaan yang dapat mengurangi keamanan, atau dari observasi dari kerja mereka, akan mendapatkan hal yang bagus untuk diadopsi oleh operator lain.
  • Menjaga semua mesin dalam keadaan baik.

Sebagai pemilik bisnis, anda harus bertanggung jawab untuk memastikan bahwa anda memiliki program pemeliharaan rutin mesin-mesin di tempat kerja anda, sehingga mesin  anda bekerja dengan baik dan terjaga standard keselamatanya.

  • Hindari bahaya yang tidak perlu.

Periksa tempat kerja anda dengan seksama atau buatlah jadwal audit secara berkala untuk mengidentifikasi peralatan baru atau bahan yang dapat menimbulkan potensial bahaya dan mengidentifikasi perubahan dan mengevaluasi untuk mencegah timbulnya kekhawatiran akan potensial bahaya bagi keselamatan kerja.

  • Meninjau kembali pedoman keselamatan dan kesehatan kerja anda setiap tahun.

Tidak ada yang tetap sama di tempat kerja anda. Perubahan lingkungan kerja, baik itu perubahan mesin lama menjadi mesin baru, dan tata letak suatu lingkungan kerja mungkin berubah. Setiap perubahan berarti bahwa pedoman keselamatan anda sebelumnya mungkin sudah tidak relevan lagi dan harus ditinjau dan disesuaikan dengan kondisi perubahan yang ada.

 

01 / 02
02 / 02

seo checker

Visitors Counter

363393
Today
Yesterday
This Week
Last Week
This Month
Last Month
All days
90
488
578
357495
10099
16248
363393

Surabaya

Ruko Pakuwon Town Square AA/2.25, Surabaya

Semarang

Jl. Mugas Dalam IX,  no. 8  Semarang

Bekasi

Suncity Square H - 20, Jl. M Hasibuan, Marga Jaya, Bekasi Sel., Kota Bks, Jawa Barat 17141

Telp : ( 021 ) 888 69 010, 888 69 021

Fax   : ( 021 ) 888 68 969

JoomShaper